saco-indonesia.com,

Mendidik Anak Dengan Mainan Edukatif
Bagi anak-anak, mainan adalah hal yang penting menarik dan banyak dimiliki oleh teman-temannya yang lain. Karenanya, orang tualah yang juga harus pintar-pintar dalam memilih mainan    

mendidik anak dengan mainan edukatifMainan juga merupakan hiburan yang sangat menyenangkan bagi anak. Anak juga akan merasa terhibur dengan hadirnya mainan pada saat ia merasa bosan. Apalagi jika anak sedang ngambek, kalau diiming-imingi mainan pasti ngambeknya akan lupa.

Seperti yang telah kita ketahui bersama, anak-anak pasti belum bisa untuk menentukan mainan mana yang baik untuk tumbuh kembangnya. Bagi anak-anak, mainan yang penting menarik dan banyak dimiliki oleh teman-temannya yang lain. Oleh karena itu, orang tualah yang harus pintar-pintar memilih mainan mana yang baik untuk perkembangan anak. Mainan tidak hanya sebagai hiburan saja tetapi harus memiliki nilai edukatif bagi anak. Fungsinya agar anak bisa mendapatkan manfaat dari mainan tersebut yang bersifat mendidik.

Mainan edukatif adalah semua jenis permainan yang dibuat khusus untuk dapat memberikan pendidikan atau pengalan belajar kepada yang memainkan. Mainan yang sifatnya edukatif juga dapat membantu tumbuh kembang anak lebih cepat. Terutama pada anak usia balita yang pada masanya itu membutuhkan rangsangan motorik yang baik bagi perkembangan sosial maupun perkembangan lainnya.
Manfaat mainan edukatif bagi anak

    Mainan edukatif juga dapat membantu tumbuh kembang anak.
    Mampu untuk meningkatkan kemampuan anak dalam berkomunikasi dan melatih kemampuan berbahasa anak
    Membantu anak dalam menciptakan inovasi dan sesuatu yang baru pada setiap permainan
    Mainan edukatif juga dapat meningkatkan cara berfikir anak
    Mainan edukatif juga dapat meningkatkan rasa percaya diri anak
    Mainan edukatif juga dapat merangsang imajinasi anak
    Membentuk moralitas anak dan mengembangkan sifat sosial anak

Mendidik anak adalah kewajiban bagi semua orang. Mendidik anak dengan mainan edukatif adalah salah satu cara dari orang tua. Dimana orang tua dapat memilihkan jenis mainan yang dapat merangsang dan mendorong tumbuh kembang anak. Apakah Anda salah satu orang tua yang tertarik dengan cara ini? Ayo buktikan sendiri dan Anda siap dapat kejutan dari anak dengan kreatifitasnya.


Editor : Dian Sukmawati

MENDIDIK ANAK DENGAN MAINAN EDUKATIF

WASHINGTON — During a training course on defending against knife attacks, a young Salt Lake City police officer asked a question: “How close can somebody get to me before I’m justified in using deadly force?”

Dennis Tueller, the instructor in that class more than three decades ago, decided to find out. In the fall of 1982, he performed a rudimentary series of tests and concluded that an armed attacker who bolted toward an officer could clear 21 feet in the time it took most officers to draw, aim and fire their weapon.

The next spring, Mr. Tueller published his findings in SWAT magazine and transformed police training in the United States. The “21-foot rule” became dogma. It has been taught in police academies around the country, accepted by courts and cited by officers to justify countless shootings, including recent episodes involving a homeless woodcarver in Seattle and a schizophrenic woman in San Francisco.

Now, amid the largest national debate over policing since the 1991 beating of Rodney King in Los Angeles, a small but vocal set of law enforcement officials are calling for a rethinking of the 21-foot rule and other axioms that have emphasized how to use force, not how to avoid it. Several big-city police departments are already re-examining when officers should chase people or draw their guns and when they should back away, wait or try to defuse the situation

Police Rethink Long Tradition on Using Force

Artikel lainnya »