Setiap jamaah yang berangkat umroh atau haji khusus Call/Wa. 08111-34-1212 pasti menginginkan perjalanan ibadah haji plus atau umrohnya bisa terlaksana dengan lancar, nyaman dan aman sehingga menjadi mabrur. Demi mewujudkan kami sangat memahami keinginan para jamaah sehingga merancang program haji onh plus dan umroh dengan tepat. Jika anda ingin melaksanakan Umrah dan Haji dengan tidak dihantui rasa was-was dan serta ketidakpastian, maka Alhijaz Indowisata Travel adalah solusi sebagai biro perjalanan anda yang terbaik dan terpercaya.?agenda umroh 12 hari

Biro Perjalanan Haji dan Umrah yang memfokuskan diri sebagai biro perjalanan yang bisa menjadi sahabat perjalanan ibadah Anda, yang sudah sangat berpengalaman dan dipercaya sejak tahun 2010, mengantarkan tamu Allah minimal 5 kali dalam sebulan ke tanah suci tanpa ada permasalahan. Paket yang tersedia sangat beragam mulai paket umroh 9 hari, 12 hari, umroh wisata muslim turki, dubai, aqso. Biaya umroh murah yang sudah menggunakan rupiah sehingga jamaah tidak perlu repot dengan nilai tukar kurs asing. umroh al hijaz

saco-indonesia.com, Apes telah dialami oleh Sherif Ashraf Abdulrahman yang berusia (27) tahun , warga negara asing (WNA) asal Mesir yang sudah setahun menetap di Jalan Rasamala No 4 RT 3 RT 08, Komplek Bukit Asam Baru, Tanjung Enim, Muara Enim. Mobil Daihatsu Xenia BG 1004 D warna coklat miliknya telah dirampas oleh kawanan pencuri yang mengaku sebagai polisi.

Saat melapor ke Polresta Palembang, Sherif juga mengaku berprofesi sebagai sopir travel Muara Enim-Palembang. Peristiwa itu telah terjadi saat dirinya mengangkut penumpang menuju Palembang. Saat berada di ruas Jalan KH Wahid Hasyim, dekat SPBU Simpang KB, Kelurahan 8 Ulu, Kecamatan Seberang Ulu I Palembang, Minggu (22/12) dini hari sekitar pukul 14.00 WIB, Sharif mendadak distop oleh kawanan pelaku yang telah mengendarai mobil Honda CRV warna cokelat.

Salah satu pelaku tesebut turun, lalu menghampiri korban. Satu pelaku lagi masuk dan menyuruh korban bersama semua penumpang turun. Saat itu, korban juga sempat bertanya apa tujuan mereka menurunkan penumpang.

Kawanan tersebut juga mengaku sebagai polisi yaqng sedang menggelar razia. Anehnya, salah satu pelaku memukul korban dengan kunci dongkrak. Beruntung korban tidak mengalami luka berat.

Tak lama kemudian, kawanan tersebut membawa mobil yang dikendarainya menuju arah Jembatan Ampera. Ia juga sudah berusaha mempertahankan mobilnya, namun ia kembali dipukul. "Saya lari dan terus lari menuju pos polisi di simpang empat dekat pembangunan flyover. Mobil CRV itu diikuti mobil saya dari belakang menuju jembatan Ampera," ungkap Sherif pria beristrikan warga Muara Enim ini.


Editor : Dian Sukmawati

POLISI GADUNGAN MERAMPOK

Artikel lainnya »