Setiap jamaah yang berangkat umroh atau haji khusus Call/Wa. 08111-34-1212 pasti menginginkan perjalanan ibadah haji plus atau umrohnya bisa terlaksana dengan lancar, nyaman dan aman sehingga menjadi mabrur. Demi mewujudkan kami sangat memahami keinginan para jamaah sehingga merancang program haji onh plus dan umroh dengan tepat. Jika anda ingin melaksanakan Umrah dan Haji dengan tidak dihantui rasa was-was dan serta ketidakpastian, maka Alhijaz Indowisata Travel adalah solusi sebagai biro perjalanan anda yang terbaik dan terpercaya.?agenda umroh 12 hari

Biro Perjalanan Haji dan Umrah yang memfokuskan diri sebagai biro perjalanan yang bisa menjadi sahabat perjalanan ibadah Anda, yang sudah sangat berpengalaman dan dipercaya sejak tahun 2010, mengantarkan tamu Allah minimal 5 kali dalam sebulan ke tanah suci tanpa ada permasalahan. Paket yang tersedia sangat beragam mulai paket umroh 9 hari, 12 hari, umroh wisata muslim turki, dubai, aqso. Biaya umroh murah yang sudah menggunakan rupiah sehingga jamaah tidak perlu repot dengan nilai tukar kurs asing. paket haji plus Jakarta Pusat
Satuan reserse unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polresta Depok, telah berhasil menangkap FR yang berusia 17 tahun , atas dugaan menganiaya mantan kekasihnya, MUM yang berusia 16 tahun , karena tidak mau diputus hubungan. Keduanya juga merupakan pelajar di salah satu sekolah yang sama di Jagakarsa, Jakarta Selatan. Kisah tragis yang telah dialami oleh korban, terungkap setelah menceritakan segala perbuatan mantan kekasihnya tersebut ke keluarganya. Berdasarkan dari keterangan dari adik korban, Salwa, kakaknya tersebut telah mengalami luka memar disekujur tubuh akibat dari perlakuan penganiayaan oleh FR. Keduanya juga pernah menjalin kasih asmara, namun tidak bertahan lama, lantaran sikap FR yang suka melakukan kekerasan terhadap kakaknya. “Motif pelaku memukul kakaknya diduga karena motif jalinan asmara,”ujarnya. Akibatnya, lanjut Salwa, warga Pancoranmas itu luka memar di tangan dan kaki. Selain itu berdasarkan informasi dari teman sekolah korban, kakaknya tersebut juga pernah diancam dengan menggunakan pisau kater pemotong kertas. “Kakak saya acapkali menerima pukulan,” jelasnya. Luka fisik yang harus diterima remaja tersebut, juga telah membuat kakaknya mengalami gangguan mental. Hal itu telah terlihat dengan merosotnya nilai di sekolah. “Belakang hari ini, nilai kakak merosot dratis. Dikhawatirkan ada kaitannya dari dampak penyiksaan dan ancaman pelaku,”ungkapnya. Wakapolresta Depok, AKBP Irwan Anwar juga mengatakan membenarkan ada penangkapan pelaku akibat kekerasan yang telah dilakukan pelaku ke korban. “Anggota penyidik masih mendalami kasusnya, dan mencari motif sesungguhnya dibalik aksi pelaku,”ungkapnya. Kasusnya, ujar Irwan, sedang ditangani oleh Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polres Depok. “Kami juga masih perlu memeriksa lagi. Sementara ini, kasusnya terus dikembangkan,” tandas Irwan. Kasus yang telah dialami FR dengan MUM mirip dengan kisah badai asmara antara yang menimpa Ade Sara Angelina Suroto,18, mahasiswi Bunda Mulya yang tewas dihabisi mantan pacarnya sendiri, Ahmad Imam Al Hafitd, 19, bersama kekasihnya, Assyifa Ramadani, 18. Bedanya dalam kasus ini, korban tidak sampai tewas. PELAJAR DITANGKAP POLISI
Frontline  An installment of this PBS program looks at the effects of Ebola on Liberia and other countries, as well as the origins of the outbreak.
Frontline

Frontline An installment of this PBS program looks at the effects of Ebola on Liberia and other countries, as well as the origins of the outbreak.

The program traces the outbreak to its origin, thought to be a tree full of bats in Guinea.

Review: ‘9-Man’ Is More Than a Game for Chinese-Americans

A variation of volleyball with nine men on each side is profiled Tuesday night on the World Channel in an absorbing documentary called “9-Man.”

Television

‘Hard Earned’ Documents the Plight of the Working Poor

“Hard Earned,” an Al Jazeera America series, follows five working-class families scrambling to stay ahead on limited incomes.

Review: ‘Frontline’ Looks at Missteps During the Ebola Outbreak

Artikel lainnya »