saco-indonesia.com, Seorang balita tewas tertembak senapan angin di bagian belakang kepalanya. Korban meninggal dunia saat menjalani perwatan di rumah sakit Dr. Haryoto.

Pelaku yang tak lain adalah paman korban, Nawawi, telah diamankan ke mapolsek Sukodono beserta barang bukti senapan angin. Korban yang diduga telah terkena tembakan pamannya yang sedang latihan di belakang rumahnya.

Informasi yang telah berhasil dihimpun, Korban Daniah yang berusia 5 tahun putri pasangan Wawan dan Fitriah, warga desa karangsari Kecamatan Sukodono telah dilarikan kerumah sakit akibat tertembak senapan angin/ di bagian belakang kepalanya.

Kejadian ini, bermula saat pamannya, Nawawi, sedang berlatih menembak  di belakang halaman rumahnya. Tak disangka korban yang melintas dan tertembak di bagian kepala belakangnya.

Korban akhinya tewas setelah menjalani perwatan intesif dirumah sakit pemerintah. Diduga korban meninggal ada pendaharan dibagian otaknya. “Latihan tidak melihat sekelilingnya,” terang Faisol, kerabat korban.

Setelah melakukan pemeriksaan intensif, polisi akhirnya telah menetapkan Nawawi sebagai tersangka dan langsung dijebloskan ke tahanan Mapolsek Sukodono.
“Setelah cukup bukti,petugas langsung menetapkan (Nawawi-red)sebagai tersangka dan langsung ditahan,” Ujar

Kapolsek Sukodono, AKP Sudartono seraya juga mengatakan lokasi terjadi penembakan, dibelakang rumah yang telah dijadikan tempat latihan menembak.
Ditambahkanya, dari pemeriksaan penembakan dikarenakan ketidak sengajaan.

Namun pelaku juga tidak memperhatikan keamanan latihan menembak. “Kami telah mengancam tersangka dengan Undang-undang perlindungan anak, karena lalai bermain senapan angin hingga memakan korban jiwa,”terang Sudartono

Sementara itu, pihak keluarga korban telah menyerahkan kasus ini kepolisi. Bahkan korban juga berharap pelaku dihukum dengan seberat beratnya.

“Karena tersangka bermain tembak-tembakan di gang rumah yang padat penduduk,” ujar Thoriq, keluarga korban.


Editor : Dian sukmawati

BALITA TEWAS TERTEMBAK SENAPAN ANGIN

Artikel lainnya »